teks berjalan

Om Swastyastu, Selamat Tahun Baru 2014. Selamat datang di Blog Pande Tamanbali, segala informasi tentang Warga Pande Tamanbali ada di sini, mari berbagi bersama tentang sesana ke-Pande-an, jaga selalu persaudaraan kita agar menjadi suri tauladan, ingat selalu menjalankan bhisama dan terima kasih telah berkunjung...!! Om Santih, Santih, santih

Sabtu, 17 November 2012

Tentang Ajaran Panca Bayu


Ajaran tentang Panca Bayu ini adalah salah satu bhisama yang patut dipatuhi oleh warih Pande, agar para Warga Pande memahami tentang ajaran panca bayu yg diajarkan oleh Empu Siwa Saguna kepada Brahmana Dwala pada pertemuan dan dialog di Indra Kila. Pada kesempatan yang baik ini kami sampaikan tentang Ajaran Panca Bayu tersebut.

Panca Bayu adalah ajaran yg sangat penting bagi mereka yg melakoni darma aji kepandean. Panca Bayu sangat penting bagi pengendalian diri untuk mengenal fungsi atau kekuatan anggota badan. Uraian Empu Siwa Saguna kepada Brahmana Dwala adalah sebagai berikut:

"ndi hinggaran panca bayu.panca bayu ngaran: apana, prana, semana, udhana, bhayana. Apana ngaran bayu saking weteng, mwang kekembungan, yatika jambangan. Prana ngaran bayu metu saking peparu. humili amargelenging grana, yatika hububan, pinaka pamurungan. Samana ngaran bayu metu saking hati, gni ring sarira. Udhana ngaran bayu metu saking siwa dwara, yatika pinaka uyah. Bhyana ngaran bayu humili saking sarwa sandipupulakna ring pupu, yatika pianaka landesan. ndi kang pinaka palu-palu? tapak tangan ta. Jariji kang pinaka sepit." 

Terjemahan :

Mana yg dimaksud panca bayu. Panca Bayu adalah apana, prana semana, udhana, bhyana. Apana adalah kekuatan bayu dari perut atau juga disebut tempat air. Prana adalah kekuatan paru-paru yg berada di tengah-tengah dada yang berfungsi sebagai pengububan yang mengeluarkan udara yg berfungsi menghidupkan api dalam proses memande. Samana adalah kekuatan yang keluar dari hati, adalah api yg bertempat pada badan manusia. Udhana adalah kekuatan  dari siwa dwara, itulah ibarat garam. Bhyana adalah kekuatan gaib yg memberi kekuatan pada paha yg berfungsi sebagai landesan atau paron. Lantas manakah yg berfungsi sebagai palu? adalah tanganmu. Jerijimu berfungsi sebagai sepit.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan berkomentar, asal yang positif dan membangun! Terima kasih ^_^